Archive for October, 2008

30
Oct
08

Cinta

Cinta itu memang aneh ya?
Datang dan pergi sesukanya mengahampiri insan di dunia tanpa kita kuasa menolaknya.
Kita gk bisa menyukai orang begitu saja atau sebaliknya memaksa orang suka sm kita. Semuanya rahasia illahi.

29
Oct
08

Ke Taman Petro

Kemarin sore pulang kantor buru-buru banget segera meluncur ke Taman Petro (eh namanya apa ya, kok aku asal kasih nama aja). Embohlah, pokoknya tempatnya di dalem perumahan Petro di jalan A Yani.
Tempatnya kayak taman gitu, ada replika patung-patung binatang kayak dinosaurus, buaya, sapi dll (akeh pokoknya). Disitu tiap sore pasti banyak anak kecil mainan. Lumayan rame kalo boleh dibilang untuk ukuran taman perumahan. Sayang yang jualan makanan dikit banget (maklum, tukang laperan nih). Yang ada cuma makanan dan minuman anak-anak ky es-es gt. Model bakso, mie ayam dan gado-gado gak ada (ya iyalah bo’, kl anak-anak di bawah 5 taon kuwareken paling makan yang gituan, hehehe….)
Seminggu yang lalu sebenernya pernah sih diajak lewat situ , tapi cuma sekedar lewat gak mandeg, muterin doang. Baru kemarin sore kesana. Si Mas sdh disana sama si Tomy. Berangkat sejak jam setengah 4 sore (wah, niat tenan nyenengne keponakane).
Aku nyampe sana si Tomy tak ajak mainan lagi. Eh malah dia gk mau pulang, padahal sdh mo maghrib. Akhirnya dipaksa pulang gitu.. Nyampe rmh katanya si mas ditny sm orng-orang,

“Tomy hbs drmn?”
“Liat Hauw”
“Sama siapa Tom?”
dia nunjuk masku trus sambil blg “mama”

Huehehehe semua orang rmh bingung, mama siapa?
Masku cuma cengar-cengir (huh, rasain, anak kecil memang gak bisa bohong lho, salah siapa nyuruh aku jemput ke sana kemarin…) 🙂

28
Oct
08

Dilamar???

What do you feel when your couple ask you to get married with him??

Hmmmmm, aduuuh senengnya denger itu. Buat yang sudah pernah dilamar gimana ya rasanya, pasti seneng campur deg-degan gitu.. Mungkin ada yang langsung say to “yes” tapi banyak juga yang akan bilang “gak” ah, trus ada lagi yang langsung “mengernyitkan dahi” (wah kl ini bs mikir nolak apa mikir nerima). Kamu termasuk yang mana nih?

Kalo kamu blg “iya“, berati memang kamu dah mantap sehidup semati mengarungi bahtera kehidupan dunia dengan pasanganmu (ya lebih baik gitu sih daripada pacaran lama-lama tapi ntar malah bikin dosa, tul kan?).

 

Trs kl km termasuk yang “menolak” pas dilamar pasanganmu (huhuhuhu kasian deh pacarmu, ntar kamu dinyanyiin lagunya Yovie & the Nuno yang Janji Suci lho…). It means memang kamu gak mantap sama dia. Trus ngapain dong pacaran lama-lama tapi kalo nggak kesana juga arahnya. Pacaran itu kan ada waktu untuk penjajakan, kalo memang gak yakin ya wes, cari yang lain aja. Percaya deh, Tuhan pasti akan ngasih kita orang yang lebih baik lagi coz Tuhan itu akan ngasih apa yang kita butuh bukan apa yang kita ingin (hehehehe, Beibz ini kata-katamu ya, tak kutip di blokku, gpp kan?). Lagi pula di Al Quran juga ditulis kok, orang baik pasti ntar dapetnya yang baik pula. So, kl emang kamu tolak lamarannya sang arjuna, berati memang Tuhan sudah punya rencana lain buat kita. Gitu…

En then yang terakhir seperti yang aku bilang tadi, jika kamu “mengernyitkan dahi” alias mikir pas cowokmu ngelamar, don’t worry guys, kamu gak sendirian kok di dunia ini. Berati memang kamu tipenya orang yang berhati-hati, gak mau salah langkah untuk suatu keputusan yang seumur hidup bakal kamu jalani. Kamu pasti punya banyak pertimbangan kenapa sampe kamu mikir dulu (toh mikir bukan berati ntar jadinya nolak lho…). Cuma butuh sedikit proses dan waktu. Kali aja, timing nya pas gak siepp, mungkin kamu masih pengen ngejar cita-citamu, masih pengen bebas, masih belum pengen mikir hal-hal yang terlalu barat karena merit tu banyak yang harus dipikir. Gitu kali ya? Hehehe… Masih banyak kok sederet alasan yang akan memperkuat pemikiranmu sejauh itu msih rasional en bisa diterima secara nalar en logika.

 So, tinggal dikomunikasikan aja sm pasanganmu, dia mau nunggu gak??? Coz menurutku menikah itu gampang bgt kok, cm beberapa menit akad nikahnya sudah bisa dikatakan sah. Yang paling penting kesiapan mentalnya bo’…

 

27
Oct
08

Potong Tumpeng

Wah, hari ini temen kantorku namanya mas Widhi bancak’an. Kl ditempatku jenenge syukuran atau selametan coz pake tumpeng nasi kuning en nasi putih. Ini acaranya dalam rangka dia keterima jadi karyawan Telkomsel. Hmmm enaknya (kapan ya giliranku…., sabar dong Wahyu, semua ada waktunya).

Tuh, liat nasi tumpengnya. Ini pesen di Bu Sulami di jalan Veteran. EO nya mbak Nita (PIC Bancak’an). Lumayan enak kok. Tp sayang rasanya masakan agak manis di mulutku (mungkin Bu Sulami orang Jawa Tengah kali yeeee). But,it’s okey, over all is good.

24
Oct
08

Jalan-jalan pagi

Pagi-pagi jam setengah lima aku dibangunin diajak jalan-jalan menikamati suasana Gresik di pagi hari. Wah, asyik juga tuh. Pa lagi diajak mampir beli nasi krawu bu Zaenab. Hmmmm, yummi… Rasanya nikmat bgt karena makannya di our favorite place (dimana tuh Wahyu?? Eits, ada dech…). Perut pagi-pagi dah laper coz semalam Gresik diguyur air hujan. Ditambah tempat itu bener-bener msh alami bgt, back to nature, gt kata si mas. Ini ada fotonya, tapi sayang gk sebarapa jelas, maklum pake ipod.. Tapi kl ada yang tau tempat itu, hayo tunjuk jari sama bapak Guru…

22
Oct
08

Rujakan (lagi…)

Dari tadi tu bingung mo postingin apa. Baru deh sore ini ada ide. Liat mejaku yang berantakaaaaan buanget abis dipake anak2 rujakan (maklum mejaku ini memang tempatnya paling super strategis). Dari kemarin lusa hampir tiap hari rujak’an. Ada aja yang selalu bawa mangga.  Memang asyik banget kl rujakan rame-rame.


Tuh liat berantakannya. Labih jelas kan kalo kayak gini. Kasihan ntar OB nya mbersihin. Pa lagi lantainya pliket-pliket kena gula merah. Oh mejaku…

21
Oct
08

Beauty on the Beat

Hore…
Sama ebes kemarin Minggu dah dianter sepeda motornya, Honda Beat Merah seperti impianku. Tapi baru tadi pagi tak bawa ke kantor. Langsung deh digoadain sama anak-anak…

No seri STNK nya dapet yang AG 6918 TC. Yach, kok gk sebagus Veganya mbak Santi no nya. Kata ebes, aduuh, cerewet banget sih non, yang penting kan dah ada platnya daripada gk jadi2. Ya iya sih, udah nunggu warna merahnya lama (inden gak ndang dikirim-kirim, malah mau dikasih warna item, sama mas Yudi langsung di cebe’i thok).

Yach, semoga sepeda ini bisa menemaniku selamanya. Kemarin sama mas udah tak pake muter-muter ke Suci liat bakal rumah masa depan (walaupun se tanah aja, rumahnya emboh jadinya taon kapan, hehehehe…). Sepanjang jalan dia ngeluh terus katanya kakinya capek. Emang sih kalo orang tinggi pake Beat kakinya pasti kurang panjang (salah siapa jadi orang tinggi banget 🙂 )