28
Oct
08

Dilamar???

What do you feel when your couple ask you to get married with him??

Hmmmmm, aduuuh senengnya denger itu. Buat yang sudah pernah dilamar gimana ya rasanya, pasti seneng campur deg-degan gitu.. Mungkin ada yang langsung say to “yes” tapi banyak juga yang akan bilang “gak” ah, trus ada lagi yang langsung “mengernyitkan dahi” (wah kl ini bs mikir nolak apa mikir nerima). Kamu termasuk yang mana nih?

Kalo kamu blg “iya“, berati memang kamu dah mantap sehidup semati mengarungi bahtera kehidupan dunia dengan pasanganmu (ya lebih baik gitu sih daripada pacaran lama-lama tapi ntar malah bikin dosa, tul kan?).

 

Trs kl km termasuk yang “menolak” pas dilamar pasanganmu (huhuhuhu kasian deh pacarmu, ntar kamu dinyanyiin lagunya Yovie & the Nuno yang Janji Suci lho…). It means memang kamu gak mantap sama dia. Trus ngapain dong pacaran lama-lama tapi kalo nggak kesana juga arahnya. Pacaran itu kan ada waktu untuk penjajakan, kalo memang gak yakin ya wes, cari yang lain aja. Percaya deh, Tuhan pasti akan ngasih kita orang yang lebih baik lagi coz Tuhan itu akan ngasih apa yang kita butuh bukan apa yang kita ingin (hehehehe, Beibz ini kata-katamu ya, tak kutip di blokku, gpp kan?). Lagi pula di Al Quran juga ditulis kok, orang baik pasti ntar dapetnya yang baik pula. So, kl emang kamu tolak lamarannya sang arjuna, berati memang Tuhan sudah punya rencana lain buat kita. Gitu…

En then yang terakhir seperti yang aku bilang tadi, jika kamu “mengernyitkan dahi” alias mikir pas cowokmu ngelamar, don’t worry guys, kamu gak sendirian kok di dunia ini. Berati memang kamu tipenya orang yang berhati-hati, gak mau salah langkah untuk suatu keputusan yang seumur hidup bakal kamu jalani. Kamu pasti punya banyak pertimbangan kenapa sampe kamu mikir dulu (toh mikir bukan berati ntar jadinya nolak lho…). Cuma butuh sedikit proses dan waktu. Kali aja, timing nya pas gak siepp, mungkin kamu masih pengen ngejar cita-citamu, masih pengen bebas, masih belum pengen mikir hal-hal yang terlalu barat karena merit tu banyak yang harus dipikir. Gitu kali ya? Hehehe… Masih banyak kok sederet alasan yang akan memperkuat pemikiranmu sejauh itu msih rasional en bisa diterima secara nalar en logika.

 So, tinggal dikomunikasikan aja sm pasanganmu, dia mau nunggu gak??? Coz menurutku menikah itu gampang bgt kok, cm beberapa menit akad nikahnya sudah bisa dikatakan sah. Yang paling penting kesiapan mentalnya bo’…

 


7 Responses to “Dilamar???”


  1. October 29, 2008 at 12:11 pm

    nanti aja aku…. sekarang masih belum saatnya

  2. October 29, 2008 at 12:13 pm

    oh ya… gak usah pacaran… langsung nikah aja…..

  3. October 29, 2008 at 12:33 pm

    hehehe…
    Mas ini bs aja.
    Btw, piye mas biar keluar page rank nya..
    Pnyku se NOL iki lho..
    Kasih tips nya doang…

  4. November 12, 2008 at 1:12 pm

    kalau saya dulu langsung bilangyess..hehehe..

  5. November 12, 2008 at 1:35 pm

    Setubuh eh setuju!!!
    Yang setuju angkat tangan dong sama Tian…

  6. April 29, 2009 at 12:29 pm

    Harus siap mental, bantal, dan usus kental jugal lho jeng😀 Aku dulu mah cuma siap balung ama n-tut doang juga jadi kok😀
    Tapi nyang lebih harus disiapken ya, ilmunya tentang RT dulu, so, kita berilmu dulu baru bertindak.

  7. April 29, 2009 at 2:18 pm

    Siiiiiiiep…
    Kalo yang ginian mah manut ajah sama Pak Guru yang lebih tua…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: