Posts Tagged ‘Motor

25
Mar
09

Cerita Wahyu

Sebenarnya aku bukan lah orang yang percaya ama namanya ramalan bintang. Tapi seminggu yang lalu pas teman kos ku gi maen ke kamar dan aku lagi baca² Jawa Pos hari Sabtu buat hunting lowongan pekerjan, eeeh dengan lantang dia baca ramalan zodiakku.

Kalau kamu tanya, apa obat paling manjur untuk patah hati? Jawabnya satu: cari pacar baru. Yakinlah, tiada lagi cerita sedih kalau harimu udah diisi dengan seseorang yang baru. Apalagi kalau si dia ini punya pribadi yang beda jauh dengan mantanmu. Makanya, buruan buka hatimu!

Busyeeeeeeet dah. Cucok bgt. Lagi patah hati gini….

Lha kok minggu depannya yang tanggal 21 Maret juga masih bau² serupa. Quikikikikik… :mrgreen:

It’s time to say goodbye for broken heart. Minggu lalu kamu sudah bercucuran air mata karena putus cinta. Sekarang waktunya bangkit. Waw, kayaknya ekskul besok ada yang menarik hati. Buruan buka lembaran baru sama dia ya biar kamu nggak terus-terusan mikirin yang lewat.

Bener tuh ramalan nya. Aku gak mau nangis lagi. It’s enough. Walaupun berat.. Emang belum jodoh kali ya??? Jodoh, hidup dan mati semua kan rahasia Tuhan. Just go with the flow.

Jika biasanya tiap Selasa, Kamis dan Sabtu, hari yang selalu kutunggu buat segera pulang ke rumah, karena itu adalah jadwal untuk ketemu. Sekarang mualeeeeeeess banget pulang kantor. Pas jam 5 mo pulang, aaaaah ntar dulu dech, nunggu magrib aja, sholat jamaah di kantor. Lebih enak bareng²…

Begitu selesai sholat mo pulang, aaaaah…. ngapain juga pulang cepet²??? Paling juga gak ada temannya di kosan. Nunggu Isya’ sekalian, biar ntar nyampe rumah langsung tidur. Selesai Isya’berjamaah,  mo pulang kok tambah males ya. Masih banyak orang di kantor. Lagian paling di kosan ada orang pacaran. Mupeng liat nya.

Gitu terus setiap harinya. jarang bgt nyampe kosan jam 5 kaya dulu. Lumayan lemburanku penuh nih bulan ini. Wekekekekekek… putus cinta ada berkahnya juga, jadi workaholic, lemburan full.

Kalo gak gitu pulang kantor ngelayap se. Ke tempat teman, mampir nyari siomay, nyuci sepeda motor deket kosanku. Dan kadang jagongan dulu sama yg punya cucian motor (sampe² aku diksih no handphonenya Oom Sony lho). Katanya “sms ajah mbak kl mo nyuci”. Quikikikikik… 🙂 Aaaahh, memang Tuhan maha adil. Selalu ngasih pertolongan. Secara aku yang gak pernah cuci sepeda sendiri, kini harus bisa mandiri.

Tapi kalo wekend sabtu minggu aku jg selalu kesepian. Akhirnya nekat berangkat ke Surabaya. Hampir tiap minggu ke Surabaya. Alhasil selalu shopping², gak tahan kalo liat mall. Dalam sebulan ini gak nyangka ternyata aku beli sepatu+sandal 4 biji. Guaya tenan iki. 

sepatu-sandal

Bersama sahabatku sejak SMP dan SMA, dengan setia dia nganterin aku muter² mall. Bayangain dari jam 10 pagi sampe jam 1/8 malem. Wong aku nyampe Gresik hampir jam 9. Quikikikikik…. :mrgreen:

Loncat dari Delta ke TePe habs gt ke Royal (sampe puas pokoknya). Gak kerasa capeknya. Memang paling enak kalo jalan² sm temen cewek yg hobi shopping juga. Coba kalo sama mantanku yg dulu, muter bentar ajah wes mecucu ngajak pulang. Kalo dipaksa ntar jadinya malah tengkar (aaaah, certita lama….)

Tapi herannya kok aku gak sakit ya?? (alhamdulillah, belum). Pdhl aktifitas seabrek. Mgkn sekarang gak ada yg dsambati, gak ada yg manjain lagi, gak ada yg nganterin k RS lagi, so kudu strong. Gak boleh sakit²an. Just to be a wonder women.

21
Oct
08

Beauty on the Beat

Hore…
Sama ebes kemarin Minggu dah dianter sepeda motornya, Honda Beat Merah seperti impianku. Tapi baru tadi pagi tak bawa ke kantor. Langsung deh digoadain sama anak-anak…

No seri STNK nya dapet yang AG 6918 TC. Yach, kok gk sebagus Veganya mbak Santi no nya. Kata ebes, aduuh, cerewet banget sih non, yang penting kan dah ada platnya daripada gk jadi2. Ya iya sih, udah nunggu warna merahnya lama (inden gak ndang dikirim-kirim, malah mau dikasih warna item, sama mas Yudi langsung di cebe’i thok).

Yach, semoga sepeda ini bisa menemaniku selamanya. Kemarin sama mas udah tak pake muter-muter ke Suci liat bakal rumah masa depan (walaupun se tanah aja, rumahnya emboh jadinya taon kapan, hehehehe…). Sepanjang jalan dia ngeluh terus katanya kakinya capek. Emang sih kalo orang tinggi pake Beat kakinya pasti kurang panjang (salah siapa jadi orang tinggi banget 🙂 )